top of page
  • kkagd

Mengurai Kompleksitas: Memetakan Jalan Menuju Kinerja Aktuaria yang Lebih Baik



Modernisasi kinerja aktuaria merupakan tantangan yang nyata bagi para pemimpin. Sejumlah besar proyek perubahan yang ambisius tidak mencapai tujuannya, terutama karena adanya kompleksitas yang diketahui dan tidak terduga.


Sebagaimana ditunjukkan dalam laporan McKinsey, sebanyak 70% program perubahan berskala besar gagal mencapai hasil yang diinginkan. Meskipun telah mendedikasikan waktu bertahun-tahun untuk upaya modernisasi, tingkat pengolahan manual masih banyak ditemukan dalam fungsi aktuaria.


Faktor utama yang berkontribusi terhadap tingginya tingkat kegagalan ini adalah kecenderungan mereka yang memimpin proyek-proyek tersebut melakukan pendekatan modernisasi secara linear. Aktuaris, berdasarkan profesinya, sering kali menunjukkan sifat analitis, logis, dan berorientasi pada detail yang biasanya dikaitkan dengan individu yang memiliki otak kiri yang lebih dominan. Kecenderungan ini terkadang dapat mengarah pada pendekatan yang sangat linear dan seringkali menggunakan pendekatan yang mekanis dalam pemecahan masalah. Hal ini mengakibatkan saling ketergantungan dan kompleksitas yang melekat dalam proyek transformasi tidak sepenuhnya disadari atau dikelola secara efektif.


Artikel ini membahas nuansa masalah yang kompleks versus rumit. Hal ini menyoroti mengapa modernisasi fungsi aktuaria cenderung menjadi tugas yang kompleks dan mengkaji strategi utama dalam tiga bidang utama untuk mengadopsi pendekatan yang lebih berhasil.


Masalah Kompleks vs Rumit: Mengenali Perbedaannya

Memahami perbedaan antara permasalahan yang rumit dan kompleks adalah kunci untuk membentuk transformasi berkelanjutan dalam fungsi aktuaria. Kedua konsep tersebut memiliki kerumitan namun pada dasarnya berbeda dalam sifat dan prediktabilitasnya.


Masalah yang rumit, meskipun rumit, mempunyai akibat yang dapat diperkirakan. Mereka mengikuti hubungan sebab-akibat yang konsisten, menbuatnya dapat diprediksi dan, oleh karena itu, dapat dipecahkan melalui teknik, prosedur, dan algoritma yang sudah ada. Merancang pesawat terbang atau melaksanakan misi pendaratan di bulan adalah contoh sempurna dari masalah rumit. Tugas-tugas ini melibatkan banyak sekali komponen dan memerlukan keahlian yang sangat terspesialisasi, namun peraturan dan langkah-langkahnya tetap sama, sehingga memungkinkan prediksi dan pengendalian hasil yang tepat.


Di sisi lain, permasalahan yang kompleks menunjukkan hubungan yang non-linier dan seringkali tidak dapat diprediksi antar komponennya. Karena interaksi variabel yang konstan, hasilnya tidak selalu terlihat jelas. Misalnya, mengelola ekosistem digital atau mengarahkan perubahan organisasi merupakan permasalahan yang kompleks. Meskipun kita telah memahami masing-masing komponen dan hubungannya, hasil yang diperoleh seringkali masih belum pasti karena dinamisme dan kemampuan beradaptasi yang melekat pada sistem.


Mengungkap Kompleksitas Transformasi Aktuaria

Ada beberapa alasan mengapa modernisasi fungsi aktuaria memang menjadi permasalahan yang kompleks. Hal ini melibatkan banyak komponen yang saling berinteraksi termasuk data, teknologi, manusia, proses, dan atribut spesifik dalam organisasi. Masing-masing komponen dapat berperilaku dan berkembang secara mandiri serta dipengaruhi oleh rangsangan internal dan eksternal. Misalnya, penerapan sistem aktuaria baru berdampak pada proses aktuaria, peran dan tugas karyawan, serta model operasi organisasi.


Meskipun interaksi di antara faktor-faktor ini memungkinkan kinerja fungsi aktuaria, hal ini juga menciptakan lingkungan yang dinamis di mana suatu masalah tidak memiliki seorang pemilik – tidak ada satu orang dalam tim aktuaria yang dapat mendorong perubahan secara terpisah. Transformasi berdampak pada setiap tingkatan organisasi, mulai dari mahasiswa aktuaria hingga eksekutif senior. Luas dan dalamnya perubahan ini memerlukan kepemilikan dan kerja sama kolektif.


Penting juga untuk menyadari bahwa modernisasi aktuaria bergantung pada jalurnya. Operasional saat ini sangat dipengaruhi oleh keputusan dan tindakan historis. Untuk fungsi aktuaria, hal ini dapat berupa pilihan perangkat lunak dan metodologi sebelumnya, strategi data, atau inisiatif pelatihan. Faktor-faktor yang bergantung pada jalur ini sering kali menimbulkan kendala dan menambah lapisan kompleksitas dan ketidakpastian pada proses transformasi.


Terlebih lagi, para pemimpin aktuaria terus-menerus dihadapkan pada kemampuan-kemampuan yang muncul. Ketika teknologi baru seperti cloud computing dan machine learning terintegrasi, kemampuan atau tantangan tak terduga mungkin muncul yang awalnya tidak terlihat.


Meskipun ada keinginan untuk melakukan modernisasi, penting untuk mengakui bahwa sistem yang ada masih berfungsi. Meskipun tidak efisien, namun memberikan hasil yang bermanfaat bagi individu atau kelompok tertentu dalam organisasi. Hal ini sering kali menimbulkan resistensi terhadap perubahan. Masyarakat pada dasarnya cenderung mempertahankan status quo, terutama jika hal tersebut bermanfaat bagi kepentingan mereka. Oleh karena itu, transformasi bukan hanya mengenai penerapan sistem dan proses baru, namun juga mengatasi hambatan yang melekat pada sistem dan proses lama.


Agar modernisasi berhasil, jelas bahwa tidak ada silver bullet. Sebaliknya, hal ini merupakan gabungan dari beberapa faktor – pilihan masa lalu, praktik saat ini, dan tren masa depan – yang semuanya terjalin dalam ekosistem yang kompleks. Mengatasi satu faktor saja tidak akan memberikan hasil yang diinginkan. Perombakan menyeluruh atas aspek-aspek yang saling berhubungan inilah yang mendorong transformasi dan modernisasi yang berarti.


Actuarial transformation isn’t a puzzle to be solved; it’s a landscape to be navigated. - Andries Beukes, Partner

Mengingat kompleksitas transformasi, mencapai pendekatan yang berkelanjutan harus memanfaatkan systems thinking, kemampuan beradaptasi, dan pembelajaran berkelanjutan.


Systems thinking mendorong pemahaman sistem secara keseluruhan daripada berfokus pada komponen individual. Hal ini membantu dalam mengidentifikasi pola dan hubungan mendasar di antara berbagai faktor pendukung proyek transformasi dan mendorong pengambilan keputusan yang lebih terinformasi dan holistik.


Membina lingkungan yang adaptif dan fleksibel sangatlah penting. Mengingat sifat permasalahan kompleks yang tidak dapat diprediksi, penting untuk menciptakan budaya di mana tim dapat dengan cepat merespons perubahan atau tantangan yang tidak terduga. Hal ini dapat mencakup mendorong eksperimen, belajar dari kegagalan, atau sering memperbarui strategi berdasarkan wawasan baru.


Transformasi adalah sebuah perjalanan, bukan tujuan, dan oleh karena itu memerlukan pembelajaran yang berkelanjutan dan perbaikan untuk memastikan keberlanjutan. Penting untuk membangun mekanisme umpan balik, pembelajaran dan perbaikan yang berkelanjutan. Hal ini dapat melibatkan retrospective meeting yang rutin dan feedback yang akan menjadi input untuk perbaikan ke depannya.


Selain itu, untuk mencapai transformasi berkelanjutan memerlukan perubahan pola pikir pihak-pihak yang bertanggung jawab dalam melaksanakan perubahan. Untuk merintis gerakan modernisasi yang inklusif, para pemimpin aktuaria harus menentukan arah yang jelas, menjadikannya berdampak, dan memanfaatkan kecerdasan kolektif.


Menetapkan arah yang jelas sangat penting untuk menentukan jalur perjalanan transformasi. Hal ini melibatkan penetapan tujuan yang ambisius, penyelarasan tujuan, menetapkan milestones yang bermakna, dan mobilisasi sumber daya yang diperlukan. Dengan menetapkan arah yang terartikulasi dengan baik, tim aktuaria memperoleh kejelasan dan alasan yang dibutuhkan untuk maju dengan percaya diri dalam upaya transformasi mereka.


Aspek untuk menjadikannya berdampak sangat penting untuk merangsang dan melibatkan mereka yang terlibat dalam proses transformasi. Dengan memvisualisasikan skenario masa depan yang positif dan menghubungkannya dengan nilai-nilai penting bagi individu, tim aktuaria dapat menumbuhkan tujuan dan motivasi. Ikatan emosional dengan tujuan transformasi ini membantu menumbuhkan komitmen dan ketahanan sepanjang perjalanan.


Terakhir, pemanfaatan kecerdasan kolektif sangat penting dalam memahami kondisi sistem saat ini dan memfasilitasi pembelajaran berkelanjutan. Dengan mengintegrasikan beragam sudut pandang dan pengalaman, tim aktuaria dapat mengembangkan pemahaman bersama mengenai kompleksitas dan tantangan yang mereka hadapi. Pendekatan kooperatif ini membantu mengatasi ketidakseimbangan informasi, pengetahuan dan partisipasi, memastikan bahwa seluruh pemangku kepentingan terlibat secara aktif dan berkontribusi terhadap inisiatif transformasi.


Kesimpulannya, memahami perbedaan antara permasalahan yang kompleks dan rumit memungkinkan dilakukannya klasifikasi dan pendekatan modernisasi aktuaria yang lebih akurat. Proyek transformasi bersifat kompleks dan memerlukan pendekatan tingkat sistem, kemampuan beradaptasi, dan komitmen terhadap pembelajaran berkelanjutan untuk mendorong transformasi berkelanjutan.

 

Actuarial Performance Managemet (APM™) Framework yang dimiliki oleh MBE Consulting merupakan pendekatan dinamis yang kami terapkan untuk membantu para pemimpin aktuaria dan perusahaan asuransi dalam memodernisasi fungsi aktuaria mereka dan meningkatkan kinerja secara keseluruhan. Kerangka kerja ini telah dirancang dengan cermat, berdasarkan pengalaman bertahun-tahun dan beragam penelitian dan teori yang mencakup bidang-bidang seperti systems thinking, Lean principles, change management , dan pengembangan kepemimpinan.


Dalam cakupan komprehensif APM Framework terdapat APM Maturity Assessment, sebuah tool yang dirancang untuk menawarkan evaluasi komprehensif terhadap operasi aktuaria Anda di enam bidang strategis utama. Setelah menyelesaikan penilaian, Anda akan mendapatkan akses terhadap berbagai wawasan dan rekom

endasi yang dapat ditindaklanjuti yang bertujuan untuk meningkatkan efisiensi operasional dan mencapai standar keunggulan aktuaria yang tak tertandingi.


24 views0 comments

Comments


bottom of page